[Catatan Perjalanan] Book Fair atau Cosplay?

Jadi katanya asal muasalnya budaya membaca itu memang datang dari negeri Jerman.

Terbukti kan, banyak para pemikir yang asalnya dari Jerman. Orang-orang pinter pun begitu, peneliti. 

Nah itulah kenapa event tahunan Frankfurt Book Fair ini jadi ajang bergengsi buat para pecinta buku. Ga cuma buat yang seneng baca aja lho ya... Karena event ini sebenarnya jadi ajang jual beli hak terbit dalam bahasa Jerman atau Inggris. 

Alhamdulillahnya, banyak buku Indonesia yang menarik perhatian para penerbit buku sana. Apalagi setelah tahun lalu Indonesia menjadi Guest of Honour di acara ini. Ga cuma buku-buku para penulis Indonesia aja yang menjadi daya tarik buat mereka. Tapi juga Indonesia mulai akrab di telinga mereka dari budaya, terutama kuliner.


Si mangkuk soto yang jadi rebutan

Kayak kemaren aja nih, Indonesia punya National Stand yang selalu ramai dikunjungi pada saat makan siang karena di stand itu panitia membagi-bagikan semangkuk soto ayam yang menjadi daya tarik utama bagi mereka. Pernah juga, di hari ketiga.. Sore hari saatnya nyemil-nyemil cantik, stand Indonesia menawarkan aneka camilan lezat yang diberikan sambil ngobrol-ngobrol ringan. Ada bakwan a.k.a bala-bala, kue lumpur, coconut cake bikinan catering sana dan lapis legit yang kita bawa langsung dari toko kue Happy di Cipete. Hihihi...

Dalam sekejap sajian khas Indonesia selalu diserbu. 

udahlah lahap eh malah diajak ngobrol mas reporter hehehehehe


Pun dengan kegiatan tim kuliner yang digawangi oleh Chef Astrid dan Chef Budi. 
Jadi dalam pameran ini ada kegiatan yang ditawarkan untuk anak-anak sekolah. Mereka bisa memilih satu kelas yang mereka minati dari 7 pilihan topik yang ditawarkan. Ada kelas tentang robot dari Jerman, kelas science, kelas jurnalistik dan masih beberapa yang gue lupa (tolol banget kan ini yaaaa *hiks).

Nah Indonesia mendapatkan giliran untuk membuka kelas memasak. Hebohnya... Dari sekian murid yang terdaftar, kelas memasak ini jadi paling favorit. Gurunya sampai bingung ga bisa bendung lagi anak-anak yang begitu antusias ingin ikut kelas masak ini. 

Chef Budi yang diantri pas bikin Kue lumpur


Tugasnya Chef Budi dan Chef Astrid yang akhirnya harus memfilter lagi, siapa yang bisa ikut dan yang harus kebagian ditransfer ke kelas lain. *kasian yaaaaa

Di kelas itu Chef Budi dan Chef Astrid membuat Rendang dan Kue Lumpur. Gue kebagian nyicipin kue lumpur (itu juga cuma paroan doang dan dijejelin sama chef budi) dan syumpeeee... Itu kue lumpur terenak yang pernah gue makan (ga lebay lho ini! Chef Budi...loe harus bayar gue mahal buat komplimen yang udah gue lontarkan ini lho!) :p

Gini ya... Kue lumpurnya istimewa banget. Dibuatnya pakai labu yang ada di sana sih, bukan labu yang dibawa dari Indonesia. Tapi kan itu maksudnya ada kelas masak dan dibagiin resepnya di sana ya...biar orang sana juga bisa bikin dengan bahan-bahan yang tersedia di sana. Yekan? Yekan??

Tapiiii.... Ternyata Chef Budi cukup cerdas untuk bisa memberikan satu hal yang bikin kue lumpur ini jadi satu makanan yang bener-bener naik kelas. Chef Budi menambahkan saus yang terbuat dari santan (atau bisa diganti susu ya) yang dimasak dengan rempah-rempah (kayumanis, pekak, cardamom, dll). Tauuu dooong, kenapa kita dijajah dulu kan ya karena si rempah-rempah ini! They went crazy for more!! Sampe-sampe Chef Budi bikin 3 liter adonan yang ketika masih proses masaknya aja udah diantri banyak orang. 

Rendang bikinan Chef Astrid juga ga kalah pamor. Saking terkenalnya si rendang itu... Persediaan daging pun harus diirit-irit biar semua kelas dan pengunjung yang kebetulan lewat bisa ikut nyicipin. Menyiasati itu, Chef Astrid mengolah daging rendang menjadi bola-bola daging yang dicampur dengan breadcrumb. Itu pun Chef Astrid membuat bisa sampai 5 kilo daging sehari...dan HABIS!

Bangga ga sih, makanan Indonesia bisa diapresiasi sebegitunya sama bangsa asing??
Gue aja saat itu bangga banget. Pake BANGET! Seperti biasa, jiwa nasionalis gue selalu keluar kalo lagi jauh dari Tanah Air. Hahahaha... Bagus saat itu gue masih bisa agak jaim dan ga brebes mili di depan orang-orang yang ngantri kue lumpur :p

Di hari Sabtu, book fair ini baru dibuka untuk umum.
Gila...gila...gila!!! Gue baru liat kali ini, ada pameran yang pengunjungnya penuh! Bahkan jalan aja sampe antri!
Padahal yang namanya Frankfurt Messe itu gedenya ampun-ampun deh. Kalo jalan aja...dari Hall 1 ke hall 4.. Kaki kemeng, cuy!!

penampakan Frankfurt Messe dari kamar apartemen gue


Kita aja sampe bolak-balik simulasi, cari rute yang paling deket dari apartemen. Masuk pintu yang mana dan keluar nya lewat mana. 
Hasilnya?? Kita cuma apal jalur paling cepat menuju dan balik ke Messe dari..... skyline Plaza laaaahhh! Hahahahaha

Balik lagi ke cerita hari Sabtu ya! *kaloudahngobrol ngalor ngidul deh guwwheeee :D
Hari Sabtu itu suhu nya kira-kira 7 derajat yang reel feelnya 5 derajat karena angin ya. Tapi, kalo liat sekeliling.. Kamu bakalan nganga deh!
Anak-anak muda banyak yang dateng dengan kostum aneh-aneh. Ada yang jadi princess (bukan ala Princess Syahrini lho ya... Itu mah Incesss :p), ada yang jadi Ghostbuster, Naruto...jadi manusia rawa..sampe ada yang telanjang dada. Wuiiiccchh... Baik-baik pas pulang kerokan, braaay!

Autumn Queen kali dulunya ya??



Seru yaaa!

Niat banget pake enggrang

Liat make up nya deh, seru!


Seru..seru!
Dan di hari penutupan, biasanya buku-buku yang dipamerkan itu dijual dengan harga super murah. Bikin kalap!
Emang pameran ini bukan ajang beli buku yaaa.. Bener-bener pameran untuk para publisher.
Makanya baru dibuka untuk umum di hari terakhir.


Komentar

Postingan Populer