[Catatan Perjalanan] Dua Hari di Brusel, Belgia (Day 01)

Perjalanan naik kereta dari Frankfurt ke Brussels, Belgia hanya kurang lebih 3 jam lah ya. Yang tumben dalam perjalanan itu gue ga tidur.. hahahaha.. baca pengalaman naik kereta di sini.



Perjalanan ke Eropa kedua ini jadi momen penting buat gue. Setelah sebelumnya sempet gagal janjian di Italia dan malah berubah haluan ke Norwegia, kesempatan ketemuan sama Tante Pody terpaksa berubah. 

Jadi, spesial di perjalanan kali ini gue nyempetin, HARUS, mampir ke Brusel buat menyambangi mantan PemRed yang sekarang tinggal di sana dan udah 3 tahun ga pulang ke Indonesia. Kayaknya tiga tahun ga pulang ini harus ditekankan deh, di-bold, di-italic, digarisbawahi, diganti pake font merah. hahaha, mulai lebai!

Cita-cita banget pengen main ke apartemennya Tante Pody dan Om Marc. Karena emang Tante Pody ini dulu temen makan siang rutin waktu sekantor. Udah kebayang banyaaaak banget yang mau dirumpi-in begitu sampe di sana. 

Tau mau ke sana, gue ketitipan oleh-oleh buat Tante Pody. Mulai dari bumbu instan masakan khas Indonesia (rendang, rawon, dll). Trus keripik-keripik tempe, bumbu pecel sampe lapis surabaya dan lapis legit.

Bawanya??
Hahahaha.. jangan ditanya!
Lapis legit bisa masuk di bawaannya opa yang waktu itu juga bawa 20 boks lapis legit buat dibagi-bagiin di Frankfurt Book Fair. 
Tapi karena si lapis Surabaya nya takut ancur, jadiiii... gue tenteng lho itu boks nya dari Jakarta, transit di Doha, Frankfurt trus ke Brussel. Hahahahaha....
Sambil berdoa-doa "mudah-mudahan ga keburu basi waktu sampe di Brussels" :p




Sampai di Brussel, gue janjian sama Tante Pody di Starbucks di Stasiun Brussels Nord. Ketemu tangga yang bukan tangga jalan.. dan ga ada lift, jadi gue harus geret-geret koper menuruni tangga. Alhamdulilaaaah, setelah itu untuk bisa ke tram ada juga eskalatornya.


Bertemu kembali dengan Tante Pody!!!! :*
Nah, untuk jalan-jalan di Brussel.. gue beli kartu khusus untuk turis. Harganya 7Euro buat keliling-keliling seharian. Ini lebih irit kalo dibandingin bayar 2,5Euro per sekali rute tram. Trus di Brussels ini, setiap mau masuk ke stasiun juga harus nge-tap kartu untuk bisa kebuka pintunya. Jadi, kalo ga punya kartu? Ya wassalaam laaah. :D
Lengkapnya bisa baca di sini.

Sampai di Brussels Nord, gue titipin koper Gaban di loker. Bayarnya kalo ga salah 5 Euro untuk 6 jam. Lumeyen juga yaaa... Tapi itu karena gue sewa nya loker ukuran besar (mengingat ukuran jumbo koper gue yaaa.. hahahaha).

Caranya, pencet tombol di loker yang kosong, masukin koin sesuai tarifnya trus nanti akan keluar tiket yang ada barcodenya. Masukin deh koper ke loker dan nanti pintu loker akan otomatis terkunci. 
Untuk bukanya? 
Klik aja barcodenya di sensor deket setiap loker. Nanti pintu loker langsung terbuka. 
Buat info lebih jelasnya bisa baca di sini.
Atau ada juga video seperti apa proses sewa lokernya, di sini.

Sumber: Google





Trus kenapa gue titipin koper di stasiun? 
Hehehe.. Karena kita mau jalan-jalan dulu sebelum pulang ke apartemen. Biasalaaaah, turis!

Setelah urusan koper selesai, kita langsung cuuz ke Grand Place.
Waaah, itu bangunan tua yang antik dan besaaaaar!





Udahlah sambil kita ngerumpi ya, jadi jalan-jalannya tambah seru. Keliling Grand Place trus menyusuri bangunan tuanya yang seperti alun-alun. Abis bentuknya kotak dengan bagian tengah menyerupai lapangan yang luas banget!

Di bagian tengah bangunan itu biasanya ada banyak kegiatan. Nah, kalo ada parade bunga-bungaan di Brussels itu ya diadakan di tengah-tengah situ.

Waktu kita lagi ke sana, ada banyak anak pramuka yang lagi berkegiatan mencari jejak di sana. Seru! Mereka seneng banget sepertinya bisa berkegiatan di luar ruangan.

Lanjut lagi, ternyata gue diajak mengunjungi si patung fenomenal Brussels, Manneken Pis.
Bener aja kata banyak orang di Google yang bilang kalo ke sana jangan kaget sama ukuran patung itu.
Untuk ukuran patung yang terkenal jadi icon nya Brussel, si patung bayi lagi pipis ini kecil banget!
Tapi ada ceritanya lho, baca ini deh. Khusus untuk Manneken Piss.

tuh..kecil kan??!

Belom ke Brussels kalo belom makan waffle. 
Di deket Manneken Pis itu ada kedai waffle yang baru ngelewatinnya aja gue udah kecium aroma enak!
Hahahaha
Waffle 1 Euro an itu bikin gue menggila. Ukurannya besar, topping-nya macem-macem!
Gue sih pilih yang Nuttela. Standart banget ya!
Tapi pas lagi antri beli waffle itu, ada serombongan turis yang ikutan antri. Dan sayup-sayup gue denger.. mereka ngobrol dalam bahasa Jawa! hahahaha.. ternyata emang gue udah sah jadi turis Indonesah.. karena datengnya juga ke tempat-tempat turis Indonesaaah.. Sah!

itu di belakang gue adalah rombongan turis Indonesia :D



Si waffle 1 Euro dengan berbagai topping


 


Sambil makan waffle, kita jalan-jalan lagi. Sayangnya satu patung yang katanya wajib dielus supaya balik lagi ke Brussels (ini sih percaya ga percaya ya), lagi ditutup untuk renovasi.

Namanya Monument Everard't Serclaes. Tempatnya juga di pojokan kalo kita muterin si Grand Place. Katanya sih patungnya itu patung wanita yang lagi tiduran. Cuma ya itu, gue ga liat dengan mata kepala sendiri :( 

Akhirnya kita mampir ke Hard Rock Cafe untuk beli t-shirt Ayah (koleksinya dia deeeh) dan ke Toko Tintin. Tau kaaan, karakter kartun Tintin, yang ternyata sebenernya dipronounce nya adalah "Tang Tang". hehehe..



Di Tintin Boutique ini kita bisa dapetin macem-macem souvenir Tintin. Termasuk beberapa komik best seller nya Tintin. Nanti ya, gue bikinin artikel lain tentang Tintin ini. Karena sebenernya seru juga lho ngebahas Tintin. 

Ga lama sih di sini, karena gue ga tertarik beli apa-apa buat siapa-siapa. Bunnies ga kenal Tintin hahahaha!

Jalan-jalan sore ini ditutup dengan duduk-duduk di kedai kopi timit-timit sambil nyeruput hot Belgian Chocolate. Dan emang si cokelat Belgia ini ... JU-WA-RA enaknya!


Di Kafe timit-timit yang mau selfie aja susah. hahahaha

Kafenya gue sebut timit-timit karena emang kecciiiill, di pojokan pertokoan dengan susunan kursi sempit. Bayangin aja, badan gue yang ga sebesar orang-orang Eropa (cuma ya kok ga sekecil orang-orang Asia yaaa.. hahahaha).. begitu berdiri mau ke toilet, semua barang keangkut. Hahahaha!


Ada satu jalan yang isinya resto-resto gitu.. rameeee! Di sela-selanya, banyak banget toko cokelat. Yumm!
nemu si pasukan Smurf ini di satu butik cokelat.. LOVE!

Ayolah pulang.. ketemu Om Marc.
Malam itu gue bermalam di apartemennya Tante Pody dan Om Marc di Schaarbeek.


Dipotret dari jendela apartemennya Tante Pody & Om Marc


Komentar